Tips: Penjagaan Kucing Ketika Hamil

Published November 6, 2015 by esoneniey

Assalamu’alaikum hai semua

Pastinya yang klik tajuk ini sebab telah disahkan pregnant dan ada kucing, betul tak? Hehehe. Itulah yang pertama sekali aku cari maklumat apabila disahkan pregnant selepas 2 tahun 5 bulan berkahwin. Happy sangattttt betul tak wahai pencinta kucing? Yang bukan pencinta kucing dan berniat nak buang kucing shuhhhh pergi jauh2. Jangan baca tips ini. Ehhh gurau je. Bacalah topik aku nie. Jangan buang kucing ok WALAUPUN KAU PREGNANT ATAU TAK? FAHAM? *tegas

Percaya tak kalau aku cakap yang sepanjanggggg preggy, 99.9% aku yang handle 3 indoor cats aku. Sebab husband kerja jauh. Jumpa weekend. Kucing aku Baka kampung aje. Short hair. Tapi bijak ya amat. Aku sayang sangat dorang. Aku percaya mereka juga menaburkan bakti dengan berdoa kepada Allah swt utk aku ada zuriat sendiri :’)

Jom baca tips di bawah. PALING PENTING SEKALI KALAU NAK HANDLE KUCING SEMASA PREGGY kena ikut syarat ini:

Ini ikut pengalaman aku ok.

  1. Full vaccinated – ini memang wajib. Budak2 tue dilahirkan dalam rumah nie juga so daripada baby sampai ke besar memang aku pantau kesihatan, diet, dll. Vet kegemaran dorang adalah Klinik Zul Erwan Sg Buloh. Kegemaran konon. Pdhal mmg itu je Vet ko pergi. Hahaha.
  2. Dewormed and deflea – deworm boleh buat sendiri. Tapi aku hantar vet aje. Sebab failed nak masukkan pil dlm mulut dorg. Untuk buang kutu, Percaya tak seminggu beberapa kali aku akan sikat bulu dorg even waktu aku preggy pun!
  3. Sunatkan dorg – ye betul. Aku sunatkan dorg sebab aku percaya bila sunatkan dorg, dorg lebih sihat n umur panjang insyallah. Google sendiri pasal sunat nie ok. Kucing bila dah sunat mereka jd pembersih.
  4. Kebersihan – percaya tak sepanjang preggy hari-hari aku vacuum dan mop rumah? Tak tahu lah sebab aku pembawaan baby: nak rumah kelihatan bersih aje atau memang aku macamnie? Haha. I hate habuk you know.
  5. Mandi – 2 bulan sekali mandikan dorg. Aku pernah 2-3 kali mandikan dorg masa aku preggy!

Yeeeee sebenarnya korang nak cari macamner nak handle poo pee dorang masa preggy kan kan?

Believe it or not, itupun aku handle masa aku PREGGY. Husband tak tolong langsung. Entahlah. Phewww. Yang penting kebajikan budak2 ini kebanyakannya husband yg support. Tue pasal husband lepas tangan kot. Haha. Ataupun dia sedikit pun tak anggap budak2 ini sebagai anak sendiri wuuu sedih T___T opss tapi masa aku berpantang dan masa aku kat hospital, dia boleh handle. Ala biasalah lelaki, bila kita takde baru dah boleh buat sendiri.

Ok back to topic.

Apa yang aku buat adalah:

Aku guna kaedah 4 hari sekali, tukar pasir. 4 hari sekali tukar pasir baru. TUKAR. TUKAR. Jangan scoop ok. Wahai wanita hamil pencinta kucing, avoid to scoop poo dorang ye tapi tukar pasir terus. Beli plastik besar yang warna hijau tue Eco Friendly Save apa ntah brand dia kat AEON dan DIY ada jual. Beli yg tue dan masuk pasir lama. Buang. Settle.

Lepas tue basuh tempat dorang berak tue. Dorg pakai HOOD LITTER brand CAT IT tue so aku bawa bekas tue masuk toilet dan letak serbuk sabun dan berus sampai bersih, bilas, keringkan dan tukar pasir baru. Settle.

Lepas tue baru ko sapu rumah. Ye baru hati tenang.  Fuhh. Average settle dalam 30 minit all in.

Memula memang aku pakai handglove dan penutup hidung tapi aku tak selesa. Justeru aku guna kaedah, setiap kali tukar pasir, aku mandi. Aku mandi. Jadinya rasa badan bersih dan bebas bakteria.

Ya, aku handle benda alah tue sampai perut aku besar 9 bulan! Aku tak tahu mana datangnya kekuatan macamtue. Allah yang bagi, so aku terima. Luar biasa pulak bila fikir balik. Dengan 3 bulan pertama aku muntah, dehydrated, weight-loss, still ada kekuatan. Itu semua izinNya.

Tips seterusnya.

Jangan bagi meow korang main dengan tikus, burung dan binatang yg berbisa. Since dorang indoor, cicak dan lipas perkara biasa dorg main. Itu ok lagi. Tapi janganlah tikus dan burung ye. Nnt dorg kena infection susah pulak.

Lagi satu.

Aku tahu ramai PREGGER risau ttg TOXOPLASMOSIS, TOXOPLASMA kan?

Waktu aku disahkan pregnant, aku consult dgn gynae aku. Pakar dari TMC. Nama tak payah sebut lah. Aku luahkan kerisauan aku. Then surprisingly, tahu tak doktor tue cakap apa? “NO WORRY, DIA TAKKAN EFFECT KAMU” Lega sikit. Doktor kata setiap kali handle kucing kena basuh tangan dgn dettol. Yup aku beli pencuci dettol. Wajib.

Tahu tak sebab apa doktor kata jgn risau?

Binatang peliharaan di dalam rumah (kucing atau anjing) yang korang jaga betul2 dari segi pemakanan dan pembersihan, peratus mereka utk dapat toxoplasma sangat kecil. Sebab ko bagi dorg makan kibble, ikan, ayam aje kan? Bukan bangkai kan? Yaaa kalau dorg sentuh dan makan bangkai, itu baru bingai! Eh silap, itu barulah ada chance utk toxoplasma!!! Sebab, toxoplasma merebak melalui bangkai, tanah yang lembab, makanan mentah dsb. Dan sebab itulah aku nasihat sangat2 (doktor yg nasihat sebenarnya), jangannnn makan sushi dan makanan mentah sewaktu pregnant. Tak kisah masa tue ko dah second trimester ke, third ke apa ke JANGANNN OK. Elakkan. Plz.

Lagi satu, toxoplasma pun boleh merebak jika kita berkebun atau gardening. Kita pegang soil, baja dan sebagainya. Itu pun boleh dpt toxoplasma. So, ia bukan dtg dr kucing 100% ok. Apatah lagi kucing yg ko sendiri jaga depan mata.

Apa diet dorg?

Budak2 tue makan kibble brand campur2.. kadang Blackwood, Buttons and Bows (dulu Sportmans Pride), Equilibrio. Leonardo je tak pernah try sebab mahal. Hahaha. Wetfood dorg suka bantai ikan dan ayam rebus. Kadang kaya sikit bagilah ikan bilis. Ikan bilis mahal wooo. Air aku bagi air filter bio aura. Litter sand dorang yg murah. Ikutlah kadang Fido, Purina, mana2 yg murah aku amik. Average 3-4 guni 10lbs utk sebulan.

Okay itu sahaja tips ttg penjagaan kucing sewaktu aku hamil.

Alhamdulillah daripada sekecil kacang anak aku dalam perut, sampai dizahirkan ke dunia alhamdulillah dia sihat walafiat. Tahu tak sepanjang aku preggy, budak2 tue tido dgn aku. Penuh tilam. Semak aje hahaha. Macam tahu2 aje ada nyawa lain dalam perut aku. Dorg pun konon2 lah macam jaga sekali. Hahaha. Sampai sekarang, bila anak aku bermain, dorang temankan dan perhati dari jauh. :’)

Insyallah jika niat kau ikhlas, Allah swt akan bantu. Ikhlas jaga haiwan peliharaan, stay positive dan kuat juga pekakkan telinga bila ada orang luar yg cakap macam2 pasal kucing kau. Sebab dorg bukan TUHAN.

Bukankah ALLAH SWT dah janji, setiap kehidupan di dunia ini jika kita kongsikan sesuatu, maka kau akan dapat balasan? Insyallah.

Apa2 nak tanya komen ye. Nanti aku balas. Peace.

Daripada,

Oreo, Pepsi, Khloe dan arwah Ashley (mak dorg)

-mak Ashley pergi waktu aku mengandung 8 minggu. SEDIH.

Hannah 4 bulan

Hannah 4 bulan

Hannah dalam hari. Khloe sibuk jagakan. Ayah aku kemain rapat hahaa.

Hannah dalam hari. Khloe sibuk jagakan. Ayah aku kemain rapat hahaa.

Kebahagiaanku, penyeriku, mereka banyak mengajarku bersabar daripada sekecil2 tapak tangan hingga besar debab gemuk. Dr situ aku hargai pemberian TUHAN dan sayang akan haiwan. Semoga ia menurun kepada anak2 ku. Amin.

Kebahagiaanku, penyeriku, mereka banyak mengajarku bersabar daripada mereka sekecil2 tapak tangan hingga besar debab gemuk. Dr situ aku hargai pemberian TUHAN dan sayang akan haiwan. Semoga ia menurun kepada anak2 ku. Amin.

My Breastfeeding Journey

Published June 18, 2015 by esoneniey

Macam kelakar pulak bila malam 1 Ramadhan nak update pasal breastfeeding. Kah kah kah. Okay teruskan taip selagi ada mood dan masa terluang ini.

Alhamdulillah anakku ada rezeki berpeluang untuk breastfeeding sehingga sekarang, 5 bulan 2 minggu. Ikutkan, bukanlah breastfeeding sebabnya aku pam susu dan dia minum. It is Expressed Breast Milk; EBM. Jadi, term paling tepat adalah EBM-feeding, kot? Sebab EBM, Hannah refused sejak dia dalam hari.

Sebenarnya boleh aje aku practice Hannah untuk direct BF tapi aku juga refused sebab aku kerap tinggalkan Hannah dengan mama. Aku kerap ke JB, buat kerja di library dan etc. As long Hannah dapat minum susu badan pun dah alhamdulillah bersyukur sangat. Ketahuilah ramai para ibu yang tidak berpeluang menyusui anaknya. Tidak mengapa, masing-masing ada kelebihan Allah swt bagi. Dia Maha Adil tau.🙂

Sewaktu Hannah mencecah 3 bulan, supply susu aku kurang secara tiba-tiba. Tak macam sebelum itu. Padahal aku melantak nasi, ayam, ikan, sayur jangan cakaplah. Badan pun dah start naik. Semata-mata untuk tambah susu, sanggup bergemuk demi anak.

Rupa-rupanya, ia adalah perubahan normal. Susu badan akan supply mengikut umur dan perkembangan anak dan juga keadaan hormon ibu. Tapi tak salah kalau ibu melakukan inisiatif untuk memperbanyakkan susu. Lebih-lebih lagi untuk tambah stok EBM. Pelbagai petua untuk tambah susu terdapat di internet sekarang. Mengikut kesesuaian diriku, sayur bayam banyak membantu. Yup sayur bayam dan sayur hijau lain akan tambah susu aku. Seiring juga dengan pengambilan nasi, air yang banyak dan ostematrix shaklee. Ia membantu memperbanyakkan susu ibu. Dan paling penting adalah POWER PUMPING! Ye dalam tempoh 24 jam, aku lakukan 3-4 kali power pumping dan akan dapat 6-7 botol (sebotol 5oz) susu untuk Hannah. Alhamdulillah. Dalam sehari, Hannah akan menyusu dalam 25-30oz.

Bagi aku, tiada spesifik petua untuk banyakkan susu. Sebab, kesemua tersebut perlu kerap dilakukan secara seiring. Barulah susu akan banyak. InsyaAllah. Doa dan niat juga amat penting. Aku kerap mohon suami berdoa juga untuk aku banyakkan susu. Hehehe kelakar tak? :p

Ada cerita sedih sepanjang ber-EBM ini. Belum pernah kami sekeluarga bercuti meninggalkan rumah lebih daripada 3 hari dan…stok EBM rosak sebab blackout! Sedih ok! Aku rasa down, pressure dan stress. Suami takkan faham no no no, dia relax aje. Sebab bukan dia yang pump. Dia tak dapat rasa feeling tue. Huaaa. Total EBM adalah 13. Nak menangis atau jerit? 13 banyak bagi aku sebab aku penat jerih spend masa dan usaha untuk semua tue. Down. Akhirnya aku akur pada mama ketika itu iaitu…ajarkan Hannah untuk susu formula.😦

Sebab waktu tue susu badan aku limited, stress EBM rosak. Hannah dah kenal bau dan rasa susu formula, jadi, dia refused minum. Ada juga alasan aku beri pada mama. Then, what happened? Mama asked me to bring Hannah to her and she fed Hannah, surprisingly Hannah accept that formula milk! Ada dua perasaan ketika itu. Gembira sebab Hannah kenyang. Sedih sebab akhirnya dah kena mix susu😦

Semua itu aturan dariNya.

Now Ramadhan dah tiba. Aku tidak putus asa untuk power pumping. Selagi dikurniakan waktu dan kudrat, aku akan teruskan buat stok. Dan yang paling penting adalah… Electrical Breast Pump kenalah berfungsi kan! Aku guna Malish Mango aje. Alhamdulillah berbaloi beli walaupun antara murah di pasaran.

Baiklah, selamat menjalani ibadah puasa.

Wassalam.

Majlis Dzikir Maulidurrasul saw Haul Akbar dan Cukur Jambul BabyHS

Published February 26, 2015 by esoneniey





Terima kasih ayahku dan atok saudaraku for the arrangement.

Majlis itu adalah anjuran Al-Khidmah Malaysia. Acara utamanya adalah selawat, zikir dan ceramah. Namun diselitkan juga dengan sessi cukur jambul oleh bayi-bayi yang baru lahir. Para Habib, Kiai dan Syeikh didatangkan khas daripada Indonesia. Baby HS dibawa ke hadapan bersama dengan 3 baby yang lain dan setiap daripada mereka dibacakan doa, cium di ubun-ubun, tahnik dan cukur jambul. Alhamdulillah baby HS sangat behave. Aku risau juga ketika itu khuatir baby HS cranky. 

Hasratku termakbul jua, syukur alhamdulillah. Bukan mudah untuk mendapat doa-doa daripada orang yang soleh.

Sebut tentang cukur jambul, dulang disediakan. Sangat simple. Air kelapa, gunting, sedikit bunga sebagai hiasan dan madu. Kenapa air kelapa? Aku pun tak pasti. Mungkin sebab supaya rambut anak lebat nanti kot? Terima kasih mama sediakan bunga-bunga telur juga sebagai buah tangan untuk para VIP.

Keesokan itu, rambut baby HS akhirnya selamat dicukur dan dibotakkan oleh ayahnya sendiri. I am very proud with my husband. Sangat kemas hasilnya langsung tiada sebarang luka malah cukuran adalah sekata. Hannah, awak patut bangga dengan ayahmu yang sememangnya seorang penyabar. 3 jam mengadap untuk dicukur tanpa sedikit pun beliau merungut. 

Semoga baby HS membesar dengan sihat, sempurna, dijauhkan daripada sebarang penyakit yang memudaratkan dan menjadi insan yang sayang pada agama, mama ayah dan orang lain. 💕

Siti Hannah Safiyyah: Amanah dari Syurga

Published February 25, 2015 by esoneniey



Alhamdulillah, penantian selama hampir 3 tahun perkahwinan. Allah Maha Besar, hanya Dia Yang Mengetahui bila masa yang terbaik. 

Yang ditunggu-tunggu akhirnya menjadi nyata. Hadiah buatku kepada suamiku. Husband’s birthdate is 9 January, and our little one is 10 Januari 2015.

Hadiah buatmu ayah. Mama takde wang yang banyak untuk beli barang berjenama jauh sekali kereta yang mahal (eh!). Mama akan sentiasa jaga rahim ini dengan baik supaya ia subur dan melahirkan keturunan kita. InsyaAllah. Anak ini bakal mengubah hidup kita menjadi lebih bahagia. Amin.

Aku takkan lupa wajah suamiku ketika contraction, ketika dirawat, di-inject, ketika muntah 3 kali sebelum deliver, muntah di depan doktor-doktor pakar sebelum tolak troli ke OT, ketika wajah penuh kesyukuran suamiku setelah anak kami keluar dari perut malah wajah suamiku ketika perutku dicarik-carik dan dijahit. Wajah itulah yang sangat precious, priceless dan limited edition (kihkihkih!). Saat itu aku tersedar bahawasanya suamiku sangat menyayangiku dan anak ini. Alhamdulillah. Moga kebahagiaan ini berkekalan.

10 Januari 2015, tepat jam 11:45 malam. Lahirlah zuriat kami melalui kaedah caesarean apabila selama 6 jam bertarung nyawa dan hanya 5 cm sahaja terbuka. Fetus was distress until heartbeat below 90.

‘Okay, baby perempuan. Cukup sifat’, kata Dr Hazinat. Tangisan baby memecah kesunyian. Mata yang rabun ini nampak tangan dan kaki beliau bergerak-gerak meronta di sebuah tempat khas. Badan penuh gigil ini mengucapkan syukur sambil genggam tangan suami yang menemaniku di OT dari awal hingga akhir. Air mata ini sukar nak keluar kerana OT yang maha sejuk. Air mata beku. Selepas itu, nurse letakkan baby ke dadaku sebentar setelah dibersihkan dan aku memanggil, ‘Assalamu’alaikum Hannah Safiyyah, ini mama’. Bulat betul mata dia. Alhamdulillah. 

Seronok pulak masa tue Dr Hazinat jahit perutku sambil berbual-bual dengan assistant beliau. Jangan tak tahu, di OT on radio litefm. Semasa perutku ditoreh-toreh, lagu-lagu lama inggeris berkumandang. Syok betul. Doktor pakar bius kemain suka. Sambil tanya aku are you okay, are you okay. Sedangkan perut ketika itu terbuka luas. Aku sekadar angguk, senyum dan menggigil tahan kesejukan.

Nurse panggil husband. Agaknya dia tahu yang beragama islam azankan baby setelah dibersihkan. Husband pastinya memanjatkan syukur. Dialah yang pertama sentuh wajah zuriat beliau, tahnik dan azankan. Saat yang bahagia, indeed.

Setelah dijahit, Dr Hazinat kata esok dia datang jumpa aku. Aku terus dialihkan ke troli yang lain dan hantar ke ward. Alhamdulillah ada ward single executive yang available. Sebelum tue kena tahan dalam 30 minit untuk masukkan salur air kencing. Setengah badan rasa kebas. Hasil daripada suntikan bius 2 kali! Sakit masa cucuk tue di tulang belakang. Pakar bius tue penuh kesabaran cucuk aku sebab aku banyak kali tanya, sakit tak, sakit tak. Yerlah Aku penat. 4 hari di ward aku asyik kena inject. Dexa la, antibiotik la, tahan sakit la, 5 kali blood test la, apa la. 

Akhirnya… Bil hospital pun boleh tahan harganya. Tapi jujurnya, bil hospital seiring dengan service yang diberikan oleh pihak hospital. Daripada staf, doktor, ubatan, layanan, perhatian, makanan semuanya memuaskan. Thank you suamiku syurgaku. Mama tak minta lebih cuma inginkan keselesaan agar sempurna.

Sepanjang rawatan aku dapat staf nurse yang prihatin. (Aku tak suka nurse yang marah dan tegas. Sebab aku sakit dan aku bayar so tak perlu sampai jadi begitu). That’s why itu salah satu reason aku checkup dan bersalin di Tropicana MC. Jadi, berbaloi dengan bayaran dan layanan. Memang terbaik!

Bil hospital aku adalah selama 8 hari. 8 hari dan bil hospital tersebut adalah berbaloi dan memuaskan.

Kenapa 8 hari? 3 hari monitoring sebelum deliver dan 5 hari ketika dan selepas deliver sebab temankan baby yang kena jaundice. Kami tak sampai hati tinggalkan baby di nursery jadinya kami buat keputusan untuk stay sampai baby sihat. Alhamdulillah hasil dari susu ibu, bacaan jaundice dari 176 ke 186 dan turun mendadak ke 133.

Banyak perkara dipelajari dan alami. Rasanya tak tertaip di sini. Perkara yang sukar dijual beli. Hanya memori tersemat di hati.

Terima kasih di atas doa kamu semua. 

Kalau rajin lagi, nak update tentang Tropicana MC dan pengalaman menyusukan anak serta berpantang.

Kalau rajin lah…..

Kini, dah habis pantang pun. Semuanya okay. Semoga baby Hannah Safiyyah membesar dengan sihat. ❤️

Nanti taip lagi…

Ps: Tak sia-sia aku ambil insurance PruChild untuk anakku sejak kandungan 18 minggu. Segala perbelanjaan rawatan jaundice untuk baby ditanggung oleh pihak insurance. Alhamdulillah. 

TTC : Usaha dan Pemakanan Sebelum Hamil

Published December 9, 2014 by esoneniey

Assalamu’alaikum wbt

Sejujurnya pelbagai makanan/supplement aku pernah cuba untuk hamil namun hanya pemakanan sunnah yang serasi denganku. Walaubagaimanapun, aku sendiri tak pasti mana satu yang telah buat aku berjaya hamil. Pastinya dengan izinNya. Kun fayakun.

Sebelum mengambil supplement, aku kenalpasti dahulu apa punca masalah untuk aku hamil. Melalui pelbagai bacaan dan pendapat… Akhirnya, aku tahu iaitu…..

KESUBURAN!!!

Ya, sebenarnya masalah kesuburan adalah permasalahan aku. Ceritanya begini. (Take a note, aku adalah TTC selama 2 tahun).

Sebelum berkahwin dan selepas berkahwin, period aku tidak lancar. Cycle period yang panjang iaitu 40 – 60 hari. Pernah 3 bulan tak datang period. Buntu betul masa tue. Agaknya stress bekerja dan banyak berfikir. Bila cycle panjang, kita sukar tahu bila hari yang subur. Jarang sekali dalam tempoh tahun pertama perkahwinan period aku lancar. Berbekalkan dengan ilmu yang sedikit, aku makan supplement seperti di bawah.

1. EPO – period lancar, cycle 35 days. Namun masih tidak berjaya hamil.
2. Folic Acid Appeton – sama seperti di atas
3. Jus perawan – aku tak serasi sebab badan jadi panas
4. Susu kambing – tak tahan dengan bau

Aku give up buat sementara waktu. Jadi, step seterusnya adalah…

1. Pad herba avail – yup, ini sangat membantu. Selama setahun aku guna setiap kali datang period, aku lega sangat sebab ia kurangkan sengugut, tarik darah kotor yg bergumpal, buang toksik rahim dan sangat melegakan! Sejak itu period semakin lancar. Cycle 30 – 35 days. Namun, harus bersabar.
2. Buah zuriat – minum sekali aje. Sebab suami tak lalu.
3. Debunga kurma – membantu period aku lancar dan buang keputihan.
4. EPO – tetap teruskan

Namun, masih tiada khabar berita. Tetapi, aku gembira kerana period aku semakin stabil. Ketahuilah, tiada berita gembira utk TTC-ian apabila period kembali normal dalam tempoh 30 – 35 days dan ia bukan langkah yang mudah. Utk kembali normal dan merancang untuk hamil, it takes at least 6 months to conceive!

6 bulan sebelum aku hamil (bulan 4 2014), aku telah amalkan pemakanan seperti di bawah.

1. Folic acid dari KK – tq so much sepupuku. Dia yang menasihati untuk makan folic acid dari KK. Folic acid ini juga mujarab dan serasi denganku!!!
2. Berurut – bulan 1 2014, aku pernah pergi berurut dan rupanya rahim aku jatuh sedikit. Tukang urut betulkan rahim aku dan urat. Sakit sangat tapi lega.
3. Olive oil – melancarkan sistem peredaran darah
4. Jus kurma al hidayah – istiqamah selama 3 bulan, setiap hari makan.
5. Biji apricot – tq so much sahabatku, you know who you are. Sangat membantu untuk kesihatan rahimku. Sila google untuk ketahui lebih lanjut.
6. Shaklee; b-complex, epo, vit c – sangat membantu. Make me more calm, stress release and energetic.

All in all, aku tidak tahu mana satu kaedah yang membuat aku berjaya hamil. Sejujurnya aku telah belajar sesuatu.

1. Allah swt sedang menguji kita. Dia rindu untuk mendengar doa dan rintihan kita. Solat sunat dan doa ikhlas adalah kunci segalanya. IKHLAS.
2. Allah swt suruh kita berusaha dan berusaha
3. Berbuat baik kepada haiwan. Anak-anak bulusku. You are my everything.
4. Banyakkan bersedekah
5. Suami adalah top priority
6. Usah buat perbandingan dengan orang lain
7. Tenang, jangan fikir banyak dan berserah kepadaNya

Alhamdulillah, pada bulan 4 2014 aku telah berjaya hamil dan itu adalah pertama kali double line. Syukur. Allah Maha Besar.

Yang sebenarnya, segalanya adalah dariNya. Masalah kesuburan bukanlah perkara baru bagi perempuan. Yang kurang subur pun, masih berjaya hamil. Mungkin kerana kualiti dan kuantiti sperma. Nasihat aku adalah, jangan letakkan kesalahan 100% kepada isteri atau suami. Segalanya adalah tentang ‘balancing’. Allah swt tahu bila waktu yang paling sesuai.

Semoga kami dapat menjaga pemberian dari Syurga ini dengan baik. Insyallah.

My Pregnancy Story – 2 years of Waiting

Published November 24, 2014 by esoneniey

Assalamu’alaikum wbt

Alhamdulillah kini kandunganku sudah 30 minggu. Allah Maha Besar. Setiap apa yang berlaku pasti ada sebab. Tipulah kalau sepanjang 2 tahun perkahwinan tiada orang yang bertanya kehamilan aku. Malah, yang paling busybody pastinya orang luar yang kau rasa macam nak penumbuk aje. Hehe. Tapi aku nie jenis tak kisah. Lantak nak cakap apa sebab yang tempuhi hidup ini adalah aku dan suami. Kami lebih tahu.

UPT, harapanku

Nak dijadikan cerita, pada April 2014 aku missed period 2 minggu. Belajar daripada pengalaman2 lalu, aku malas nak buat UPT. Tunggu dan lihat ajelah, detik hatiku.

Dalam tempoh missed period tersebut, aku sedang berganti puasa. Hari kedua aku ganti, sewaktu aku memasak untuk juadah berbuka, aku rasa lain macam. Aku rasa mual. Mual yang tak pernah terjadi dalam hidup aku. Seumur hidup aku jarang sekali aku mual & muntah. Keliru. Maka, petang tersebut itulah pertama kali aku rasa loya, pening & mual. Aku fikir, mesti aku banyak buat dosa nie…hmmmm…

Selepas berbuka puasa, aku berehat. Tak boleh banyak bergerak. Benda jadi serba tak kena. Esok itu hari Khamis. Kebetulan, sepupu kecilku Ammar datang ke rumahku. Aku jaga dia pada hari Khamis. Sepatutnya aku berpuasa, tapi oleh sebab mual, aku tak puasa. Lepas Zohor, aku dan Ammar pergi Giant KD. Aku beli barang dapur, rutin mingguanku kalau suami balik weekend, dapur adalah sahabatku. Selepas tue, aku singgah pharmacy beli UPT. Kerna aku masih tertanya-tanya. Jadi, kita tawakal…

Sejurus sampai rumah, aku bergegas ke toilet. Biasalah, tahan pee sejak Zohor tadi. Haha. Aku buat UPT. Saat dan detik, waktu UPT tersebut bergerak, aku langsung tidak mengharapkan apa-apa. Cuma, aku tawakal kepadaNya. Aku letak di sinki toilet, dan keluar toilet untuk melihat anak-anak bulus bermain. Lepas 5 minit, aku masuk toilet dan sungguh aku tak percaya, DOUBLE LINE IS UP! Dan itu adalah pertama kali dalam hidup aku, UPT double line.

Speechless. Rasa sedih. Menangis. Gembira. Macam-macam perasaan. Allah swt Maha Besar. Buat kerja serba tak kena. Macam mimpi. Macam tipu pun ada. He he he.

Suamiku, tenang jiwanya

Aku terus ambil gambar dan send UPT tersebut pada suami. Petang dalam jam 6. Punyalah aku ingatkan dia terus call, rupanya dia balas lebih kurang macamnie. Oh, rupanya dia masih belum faham lagi.

“Apa tue eh? Lain macam aje”. Dusss. Hehe. Itulah suamiku. Dia tenang, seorang yang sangat tenang. Itulah kebanggaanku.

Lepas tue aku jawab, “Tekalah…”. Terus dia call. Masa tue dia tengah kerja.

Aku suruh dia teka. Dia rasanya dapat rasa apa aku rasa tapi biasalah ego seorang lelaki. Dia nak kita yang berterus terang. Dia cakap, “Itu jadi lah ye?”

Terus dia cakap lebih kurang macamnie, “Sayang jangan happy sangat, nanti kita pergi check minggu nie ye…” That’s my husband. Berjiwa tenang. Tapi pastinya dalam hati, dia memanjatkan rasa syukur tidak terkira kepada Allah swt.

Insan paling awal ketahui

Aku khabarkan berita gembira ini pada Mama, Busu dan sahabatku, Haty. Dalam tempoh beberapa minggu, hanya mereka sahaja yang tahu khabar gembira ini.

Sejak itu, setiap hari aku berasa loya dan mual. Muntah adalah kawan baik aku sepanjang trimester pertama. Dalam sehari, average muntah adalah 3 kali.

Antenatal Checkup
Berhajat membuat checkup di Klinik Idzham KD, tapi bukan rezekiku kerana doktor yang bertugas belum ada lagi sebab klinik tue baru launch. Orang klinik tue cakap, ikut kiraan, you baru 5 minggu. 5 minggu belum nampak apa-apa lagi. Typical Malay. Sebelum aku checkup, of course la aku buat sedikit research.

Terus pergi ke Alpha Specialist Centre, tapi dah tutup. Sedih juga masa tue sebab ada sahaja perkara yang membantutkan. Tujuan buat checkup adalah untuk pengesahan. Husband suruh buat. Esok tue hari Isnin, husband bercadang suruh ke Tropicana MC. Yang sebenarnya, dia dah sebut Tropicana dari awal lagi, tapi aku tetap berdegil ke klinik biasa. Sebabnya adalah kos. Dah jadi macamnie, kena dengar cakap suami…huhu.

Esok pagi tue, aku buat lagi UPT. Masih double line. Alhamdulillah. Husband biasalah, acuh tak acuh. Tenang aje.

Tropicana Medical Center

Sampai di TMC, aku speechless. Sebab hospital nie bagi aku sangat eksklusif, comfy, high quality service, etc. Bertaraf hotel. Husband macam biasa relax aje. Rupanya, dia dah biasa ke sini sebab pernah melawat kawan office.

Selepas tanya di kaunter, terus pergi ke tingkat 2. Di situlah bermula segalanya sehingga kini.

Pengalaman seterusnya di TMC aku akan bercerita lagi.

Degupan jantung pertama, syurgaku

Selepas berbual santai dengan Doc yang merawat aku, terus dia minta baring ke tempat scan. Janggal sangat aku masa nie. First time lihat mesin scan. Berdebar sangat. Takut. Tak faham. Macam-macam perasaan.

Itulah kali pertama aku mendengar degupan jantung anak kami. Dan Doc pun declare, yes tahniah you are pregnant! See. Ada heart beat. Pada screen tersebut ada nampak bulat kecil. Dan mesin canggih tersebut boleh nyatakan usia kandungan ku. Alhamdulillah syukur padamu, kandunganku berusia 5minggu++ waktu itu.

Doc kira edd, bagi nasihat, dan macam-macam lagi. Doc pulak very happy. Confuse pulak aku. Hehe. Dia bagi souvenier. First time dapat baby souvenier. I was so happy.

Anakku, you are in my womb now. Maha Besar Allah… Allahurabbi. Terima kasih. Menangis…

Itulah detik-detik penceritaan awal kehamilanku.

Nanti cerita lagi.

Sekarang, baru aku faham kenapa Allah swt tak izinkan aku pregnant sepanjang berada di Melaka…yakni dalam tempoh awal setahun lebih perkahwinan.

Kerana, sepanjang trimester pertama, loya, muntah, mabuk itu adalah sahabatku. Telan apapun, tak boleh hadam. Hanya nasi dan lauk simple. Lupakan nak makan benda sedap. Asid perut memberi kerjasama dengan air liur dan otak, justeru, aku muntah air dan asid. Pedih. Rasa nak mati bila setiap kali muntah. Macam apa entah. Saat tue aku faham perasaan orang yang senasib dengan ku. Malah orang yang sedang mengalami sakit muntah-muntah. Azab. Sangat. Oleh sebab aku ada gastrik sejak dulu, maka, apabila mual dan mabuk bersatu, muntahlah penemanku. Matching.

So, bayangkan jika situasi tersebut berlaku dalam keadaan aku di Melaka waktu itu. Dengan suami yang jauh, dengan kerja yang menggunung, dengan aku tiada siapa-siapa (Family jauh), stress bekerja, maka, pastinya bermasalah, kan?

Allah swt Sahaja Yang Tahu Bila Tepat Waktunya. Sesuai Waktunya. Dia Akan Beri Ujian Pada Orang Yang Mampu… Dia Tahu Segalanya.

Jadi, kita manusia, berhentilah tanya orang lain soalan seperti kehamilan dan seumpamanya. Kerana itu semuanya urusan Dia.

Tiada sepasang suami isteri pun berkahwin tak nak anak, semua nak.

Tiada orang yang faham situasi suami isteri, hanya mereka sahaja yang faham.

Sedarkah kita apabila kita bertanya soalan tersebut, orang itu berkecil hati. Apabila berkecil hati, dia berasa sedih. Apabila berasa sedih, dia akan memanjatkan doa kepadaNya sambil meminta. Dan apabila saat doa dipanjatkan, Allah bisa Mendengar.

Jadi, jangan zalimi dengan soalan yang kejam. Orang yang dizalimi, doanya tiada hijab tau. Tak takut ke?

Terima kasih kepada sesiapa yang membaca. Nanti saya akan share tentang pemakanan sebelum hamil dan semasa hamil. Semoga saya akan rajin menaip. Sebab… Thesis PhD saya terbantut. Alahai, panjang cerita. Sebab, sekarang trimester ketiga, dan… Muntah itu kembali menjadi rakan karib saya.

Wassalam.

Saya yakin, merekalah antaranya menghantar doa kepada Allah swt untuk saya diberikan rezeki. Mereka juga makhlukNya. Mereka juga perlukan kasih sayang. Mereka adalah anak-anak saya.

20141124-214541-78341901.jpg

May I Introduce You With My…..

Published October 30, 2013 by esoneniey

Huh! Hmm. You must be curious what I am gonna introduce right?

Errr… Its not a human like what you have thought just now. Here, I would like to introduce you with my daughter, a kitty called Ashley.

She is my everything now.

Errr… By the way, it such a very longggggg time I did not blogged here. I guess, I will story up my PhD journey for almost 2 months. Just wait ya. It could be such a longer one.

Here it is. My daughter… Ashley.

20131030-194142.jpg